Isnin, Mac 29, 2010

Bermula Dengan Ini.

Aku jarang pergi kerja naik motorsikal, kalau naik pun setakat hampir dengan kawasan rumahje. Tengok keadaan juga lah. Tapi buat tergerak hati tu nak tulis entri ni, bila ternampak moto abah.

Abah sengaja tak mahu jual moto lamanya. Dari segi teknikal dah lama tak perbaharui cukai jalan. Ada nilai sentimentalnya.

Inilah kenderaan bermotor yang pertama dimiliki abah. Makna kata inilah yang memudahkan abah dan mak ke tempat kerja. cukup mengesankan kami. Kalau nak pergi jalan-jalan Bas Len Senglah bergantung harap.

Aku masuk asrama (SMAKL) abah hantar dan angkut dengan moto ni. Hari pendaftaran abah hantar aku pada pagi dan kemudian kembali ke tempat kerja. Petangnya abah datang balik dengan mak hantar cadar, selimut dan barangan keperluan asrama. Pergh syahdu siot! Kepong - Wangsa Maju.

Abah ketika itu selalu beringat kita orang susah. Buat cara macam orang susah.

Teringat ada suatu petang hujung minggu abah lambat datang melawat aku. ( Sebenarnya aku resah belanja mingguan tengah 'shot' tu). Datang naik teksi, kerana motonya 'sangkut' kat Masjid Negara. Abah datang dengan mata bengkak-bengkak merah. "Kenapa mata merah abah?" aku tanya. "kena sembur air kimia" jawab Abah. Masa tu tengah hangat zaman reformasi.

Dah abis sekolah, moto inilah medium utama aku untuk merewang ke sana-sini. Lepak lewat malam di BRJ Seksyen2, Taman Bunga Raya Setapak Seri Rampai.

Zaman tu susah juga abah nak miliki walaupun sebuah motorsikal.

Pergh, syahdu...syahdu!

La ni, adik ku yang tak kerja lagi dah ada moto!

Zaman aku dengan zaman depa lain.